Kak, tolong saya.– Sebaik jari dimasukkan , terasa sesuatu yg pelik. Bukan kepala, tapi tali pusat. Terus aku cuak , pucat dan menjerit

Salah satu peristiwa yang terbenam jauh di dalam lubuk hatiku mengenai posting di jabatan sakit puan adalah apabila aku cuba untuk menyambut satu kes pesakit primigravida, iaitu pesakit yang beranak kali pertama. Semasa itu, aku masih lagi bergelar house officer di sebuah hospital di Kedah.

Aku mendapatkan fail pesakit dan segera aku masuk ke bilik nombor tiga dewan bersalin itu, setelah meminta kebenaran pesakit berumur 26 tahun itu untuk menyambut kelahiran anaknya yang pertama serta memperkenalkan diriku sebagai doktor yang merawat kesnya.

Maisarah namanya, orang Kota Bharu. Sepanjang pemeriksaan dan follow-up nya dengan klinik bersalin, dia tidak mempunyai apa-apa masalah dari segi perubatan. Segala-galanya nampak stabil.

Aku sememangnya langsung tidak minat dengan posting jabatan sakit puan ini. Doktor pakarnya garang-garang sejak daripada universiti lagi. Pada masa itu, otak aku yang belum matang ini seringkali menjadi stress dan tertekan apabila mereka marah-marah pelajar perubatan.

Kini, aku sudah tahu, sudah tentulah mereka perlu garang, dan tegas, kerana di jabatan sakit puan ini, bukan satu nyawa pesakit yang perlu dijaga, sebaliknya dua!

Bukan itu sahaja, apa-apa kes berkaitan kematian pesakit yang bersalin, dipanggil maternal mortality review akan dibawa sehingga ke peringkat kebangsaan. Perbincangan untuk mendapatkan kenyataan sebenar bagaimana seorang pesakit boleh mati di hospital. Silap, bukan seorang, tetapi dua orang pesakit.

Aku kini memahami ketegasan seseorang medical officer dan pakar di kala menguruskan proses kelahiran yang kadangkala sedikit rumit. Biasalah, manusia ini bukan semuanya sama. Lain-lain. Ada yang mudah proses kelahirannya, ada juga yang susah. Orang kata, zaman dulu-dulu pun orang boleh bersalin di kampung tanpa ada masalah, bagaimana seseorang itu boleh mati pula apabila bersalin di hospital yang dipenuhi dengan staf yang terlatih serta kelengkapan yang bertaraf dunia. Sebab itulah masing-masing yang bekerja di wad bersalin ini inginkan kesempurnaan apabila merawat pesakit.

Jadi berbalik kepada cerita asal, aku perlu melakukan pemeriksaan rahim pesakit, di mana aku hendak memastikan bukaan os nya berapa sentimeter serta ada apa-apa keabnormalan atau tidak di situ. Setelah aku masukkan jariku di rahim perempuan tersebut, aku terasa sesuatu yang pelik.

Bukan kepala bayi yang aku rasa, sebaliknya tali pusat. Sambil aku memegang di situ, aku segera dapat memastikan. Ya, bukan bahagian kepala bayi yang sedang aku sentuh, sebaliknya tali pusat. Tak semena-mena aku jadi cuak dan pucat. Ibarat satu mimpi ngeri yang baru sahaja bermula.

“C0rd pr0lapse!, kak, tolong saya!”, aku menjerit meminta tolong bidan-bidan terlatih di labour room tersebut.

Aku nampak Kak Ros, salah seorang bidan terlatih yang agak senior segera berlari mendapatkan aku daripada kaunter.

“Doktor! jangan keluarkan tangan daripada situ, tolak dan sokong kepala bayi supaya dia tak terhimpit tali pusat tu!”, kata Kak Ros. Awal – awal dia beritahu aku, bimbang aku yang masih baru di posting ini gelabah dan mengeluarkan tanganku.

Aku masih lagi dalam keadaan terkejut. Aku tak pernah menguruskan kes cord prolapse sepanjang bergelar doktor mahupun semasa menjadi pelajar perubatan. Ilmu sejengkal aku ini agak lambat untuk memproses kejadian ini. Namun aku tahu, cord prolapse adalah obstetrics emergency, iaitu kes kecemasan yang boleh menyebabkan kematian bayi akibat kelemasan.

“Kenapa doktor?”, tanya Puan Maisarah, pelik dengan keadaan yang berlaku di sekelilingnya yang hiruk-piruk.

“Puan, tali pusat anak puan ni keluar dulu, jadi, nak tak nak kena operate”, kataku

“C-sec ke doktor”, tanyanya

“Ya puan”, jawabku, sambil tanganku terus menerus memberikan beban menolak kepala bayi tersebut ke atas.

“Selamatkan anak saya ya doktor, selamatkan Nadirah”, katanya tiba-tiba sahaja menyebut nama entah siapa.

“Siapa pulak Nadirah tu puan?”, aku tanya dalam nada kepelikan.

“Itulah nama bakal anak saya ni”, katanya.

Terdengar kata-kata Puan Maisarah yang telah pun menamakan bayi tersebut, aku jadi lebih bersemangat.

“Baiklah, saya akan berusaha sepenuh tenaga, puan tenang ya. Dr Hayati oncall malam ni, insha Allah, you are in good hands”, kataku memberi semangat kepada Puan Maisarah.

“Okay doktor, terima kasih”, katanya.

Untuk pengetahuan anda semua, cord prolapse adalah kejadian di mana, bahagian tali pusat pesakit terkeluar terlebih dahulu di cervix pesakit. Berat kepala dan badan bayi menghimpit tali pusat tersebut, menyebabkan darah tidak dapat mengalir di dalam tali pusat. Bayi yang berada di dalam rahim memerlukan darah yang membawa oksigen dan glukosa daripada tali pusat, yang bersambung ke uri ibunya.

Bayi di dalam rahim masih lagi tidak boleh bernafas untuk mendapatkan oksigen, jadi, satu-satunya cara bayi tersebut mendapatkan oksigen adalah melalui tali pusat. Himpitan tali pusat itu menyebabkan bayi di dalam rahim kelemasan, dan peratusan kematian yang sangat tinggi bila terjadinya kes-kes sebegini.

Sebelah tanganku harus diletakkan untuk memberi sokongan kepada berat Nadirah, dan sebelah lagi, aku gunakan untuk menetapkan posisi cardiotocograph (CTG) bagi memastikan Nadirah tidak distress akibat kekurangan oksigen.

Kak Ros sedang menelefon pakar sakit puan, mujur ada beberapa jururawat pelatih membantu aku menetapkan posisi CTG yang beralih-alih di atas perut pesakit. Selesai menelefon doktor pakar, Kak Ros menelefon dewan bedah pula. Sememangnya, dalam kes sebegini, agak mustahil untuk menanggung risiko kelahiran spontaneous vaginal delivery (SVD), sebaliknya Caesarean-section perlu dilakukan.

Setelah setengah jam berlalu daripada kejadian awal, tangan kanan aku mulai lenguh. Maklumlah menanggung berat badan bayi yang seberat 3-4kg itu menggunakan jari sahaja, memang lenguh. Namun aku tahu, lenguh itu sedikit sahaja rasanya berbanding beban menyelamatkan bayi kepada Puan Maisarah ini.

Setelah mendapatkan consent untuk pembedahan, mereka perlu menolak pesakit ke dewan bedah. Di sana, doktor pakar bius dan pakar sakit puan, Dr Hayati sudah pun menunggu. Aku tak boleh mengeluarkan tangan aku, aku harus berada di situ sehinggalah pembedahan dilakukan. Aku terus menerus memberikan daya tolakan ke atas, dan memang aku daat rasakan tanganku mulai kebas.

Katil ditolak, Puan Maisarah dan aku yang sememangnya harus tunggu di situ. Amat memeritkan perjalanan ke dewan bedah itu, walaupun tidaklah sejauh mana tetapi aku rasa teramat jauh. Setibanya di situ, mereka memberikan bius kepada Puan Maisarah, bius separuh. Kain hijau digunakan untuk menutup bahagian kaki dan dada Puan Maisarah bagi mengekalkan stertility kawasan pembedahan.

Aku pula duduk di kaki pesakit, ditutup oleh kain hijau tersebut. Kau bayangkan sahajalah kepala aku, badan aku, semuanya berada di bawah kain hijau di dalam dewan pembedahan itu.

“How are you holding up there?”, tanya Dr Hayati kepadaku.

“Miserable, but I think I’ll be manage to hold for another hour”. kataku

“Then we’ll do this operation slowly, hahaha”, kata Doktor Hayati

“No doctor, please don’t, haha” jawabku sambil ketawa kecil.

Dalam suasana serius, dia masih lagi bertenang, dan aku tahu, lawaknya itu adalah untuk mengurangkan ketegangan suasana dan membuatkan aku sedikit relaks, walaupun dah 45 minit jariku menahan beban bayi tersebut.

Pembedahan dilakukan dengan pantas, 40 minit berlalu, akhirnya aku boleh mengeluarkan tanganku kembali. Hilang segala lenguh-lenguh yang kurasakan daripada tadi. Masakan tidak, hampir 90 minit aku menahan berat badan Nadirah daripada menghimpit tali pusatnya sendiri.

Alhamdulillah, setelah hampir 30 minit, pembedahan berjaya dilakukan. Tiada masalah dan komplikasi. Puan Maisarah, walaupun masih separuh sedar berkali-kali mengucapkan terima kasih kepada aku, Dr Hayati, kak Ros dan semua staf yang terlibat dalam menyelamatkan nyawa anaknya itu.

Aku berjalan kembali ke wad bersalin, tersenyum. Dalam pekerjaan yang stress dan menekan jiwa ini, aku dapat rasakan, hari ini aku ibarat seorang wira, berjaya menyelamatkan nyawa si kecil yang comel dan putih itu, insan bernama Nadirah.

Peristiwa ini juga membuatkan aku terfikir, tentang isu doula yang sedang hangat diperkatakan di televisyen. Bukan apa, walaupun di hospital, dengan kelengkapan dan staf yang terlatih, walaupun pembedahan berjaya, namun terasa betapa lamanya masa diambil daripada wad bersalin ke dewan bedah, inikan pula sekiranya kejadian ini berlaku di rumah.

Adakah doula mampu memikirkan perkara-perkara ini? Adakah doula mampu bertindak seperti mana seorang doktor bertindak, seorang bidan dan seorang pakar sakit puan bertindak?

Aku rasa tidak. Kau bayangkan sahajalah kejadian yang berlaku di bilik bersalin, yang terletak kira-kira 40 meter daripada dewan bedah pun terasa agak jauh apabila kes-kes sebegini terjadi. Cuba kau bayangkan pula kes sebegini terjadi di rumah pesakit, sudah tentulah rawatan kecemasan akan tertangguh.

Jadi inilah yang aku nak pesan kepada semua. Proses kelahiran, walaupun nampak simple, dan mudah, kadangkala tidak semudah yang kita rasakan. Walaupun kes-kes sebegini jarang berlaku, namun, adakah seseorang itu sanggup memperjudikan nyawa anak mereka, dan menyerahkan kesemua tanggung jawab kepada satu insan yang bergelar doula? Fikir-fikirkanlah.

Sumber KisahJalanan

Be the first to comment on "Kak, tolong saya.– Sebaik jari dimasukkan , terasa sesuatu yg pelik. Bukan kepala, tapi tali pusat. Terus aku cuak , pucat dan menjerit"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*